Pengikut

13 Ogos 2008

SAJAK: MERAUT BUDI MENJALIN BAHASA

Kita belajar bahasa
bukan sehari dua
meniti dari nyanyian ibu
tatihnya berirama
hingga menulis mengarang
salahnya merata
terpaksa juga ternganga
mengadap guru BM lama-lama
dan tuisyen berjela
namun fahamnya tak seberapa
angguknya saja yang mengada.

Siapa pula yang mengajar kita subjek budi
sukar sekali ditelahi
cuma leteran ibu saban hari
dan ayah sesekali membulatkan mata
ustaz yang memulas telinga
dan Guru Disiplin yang mengetuk kepala
dalam geram dan akur
kita terus membesar
bersama budi
bersama bahasa

Kita kenal budi dari baik pekerti
Kita kenal budi dari sopan peribadi
Kita kenal budi dari akhlak yang tinggi.

Budi-bahasa itu hati
Budi-bahasa itu personaliti
Budi-bahasa itu lakonan dan aksi

Contoh apalah yang boleh diteladani
kalau terkinja-kinja dipentas hiburan
memangkas perdu moral spesis insan
mengumpan simpati menangguk kesempatan
senyuman manis berbaur kepahitan

Biarlah kita belajar budi dari akar budaya
Menutur bahasa sopan ikhlas dari bibir terbuka

Melentur peribadi dari hukum dan akhlak murni
dari ajaran Kitab Suci dan Risalah Nabi
kitalah anak-anak wawasan sejagat
budi bahasa menjadi hiasan terhormat
melakar masadepan dengan azam keramat
mengangkat martabat bangsa berdaulat !!

11/8/2008
(edit dari edisi asalnya sebuah nukilan sajak untuk anakku darjah 3 yang mahu mendeklamasikannya di perhimpunan pagi sempena Minggu Budi dan Bahasa)

1 ulasan:

jenius tugu berkata...

cikgu.. mohon izin guna sajak ini utk ptndgan. jenius joseph- sk. kolapis beluran